Ponorogo dan Lukisan Kirmizi

Di sebuah liburan pekan sunyi kampus, saya mendapatkan kesempatan pulang kampung: Ponorogo. Dan tidak saya sia-siakan. Seminggu sudah cukup menyapu rindu akan kota yang penuh dengan khasanah pembelajaran yg kental dalam hidup saya. Bersama beberapa kawan, sampailah pada suatu hari di salah satu kafe di Kota Ponorogo. Di sebuah kafe yang cahaya lampu ruangannya menjadi keping-keping, saya menyenderkan badan di dindingnya yang terbuat dari bilik bambu. Teman saya, si pengguna jaket dan celana jeans biru serta sendal jepit sejati, mereguk cairan kental banana split!. Yang satunya lagi, menggetuk-ngetukkan jemarinya setelah mengatakan “ awake dewe iki dilahirne gak klamben alias telanjang, lha terus nyapo cah wedok koyo aku kudu nutup aurat? “

Selesai menikmati seteguk cairan –yang bagi saya rasanya sepet dimulut–, teman saya kemudian menjawab pernyataan itu dengan anggun “Hei, hei hei, ora berarti kabeh sing dimunculne opo-eneke neng donya, iso dadi pembenaran. Seandainya apa adanya atau kondisi ketelanjangan manusia, dijadikan pembenaran untuk tidak menutup aurat, maka atas dasar pembenaran cinta –yang dimiliki seorang manusia–, seorang anak berhak berhubungan seks dengan ibunya. Seorang homoseks dan lesbi berhak melakukan hubungan seks atas nama pembenaran cinta pula! nutup aurat iki di wajibne, atas dasar ketaatan seorang hamba terhadap aturan Tuhan!”.

Ada-ada saja logika yang dipakainya untuk memulangkan seorang muslimah kepada rumah kesadarannya di hadapan Tuhan. Setelah beberapa logika dan kesombongan terpatah, bincang-bincangpun selesai. Sepulangnya dari sana saya berjalan-jalan melihat kota Ponorogo dengan sejuta daya pikatnya. Malam minggu. Dalan Anyar sesak oleh kerumunan, penjual2nya dengan hotpants dan kaos ketat terlihat memikat manja. Cah-cah enom memadukan pakaian yang didapatkannya dari distro ini dengan celana jeans ketat, atau rok ala komik Jepang dari clothing company. Cewek-cewek Ponorogo yang menggiurkan, tumpah ruah banyaknya di Jalan. Malam itu ada sebuah festival musik yg di lakoni sebuah merek rokok terkenal di street favorit di kota reyog itu. Di hingar suara klakson dan musik yang menggairahkan, tubuh keturunan hawa menggeletar seperti agar-agar ketika baru dikeluarkan dari wadahnya. Plak!, jidat saya timpahkan ke dahi. Saya kembali teringat waktu saya masih di malang sebelum libur beberapa waktu lalu, ketika saya sering melihat temen-temen kuliah memperlihatkan (maaf) celana dalam berendanya, sewaktu turun dari angkutan kota. Pusing kepala ini -waktu itu– sampai-sampai saya bekeinginan memperkosa mereka. Bagaimana tidak melelahkan?! ketika berusaha mengekang keinginan memeperkosa, badan-badan itu terus memagneti diri, hingga saya kesulitan untuk menghindari kekuatan kutub negatif fikiran dan hati saya.

Seperti teman-teman yang sering nongkrong di masjid, –waktu itu– saya berusaha menundukan kepala ketika berjalan di aspal atau trotoar. Tetapi menundukkan wajah ternyata bukan solusi untuk saat ini, sebab –dalam ketertundukan itu– saya selalu melihat betis-betis wanita yang menimbulkan reaksi yang sama ketika melihat pakaian dalam wanita di dalam angkot. Seandainya menundukan kepala lagi, bagimana saya mau melihat jalan?! kejadiannya bisa-bisa kepentok plang atau di tubruk truk.

Ah, aku wes gk kuat. Maka saya mulai memikirkan solusi parsial yang layak supaya –setidaknya– teman-teman satu kampus, tidak melakukan hal-hal yang membuat animal insting saya meledak-ledak. Maka sewaktu perkuliahan dimulai, saya yang biasa duduk di belakang, maju ke depan teman wanita yang giat memamerkan celana dalam seperti –celana dalam—manekin yang dijejerkan di etalase counter underwear.

Membelakangi tempat duduknya saya lantas mengangkat dan menalikan ujung bawah kemeja, sambil menyengajakan menundukan badan supaya celana dalam saya –yang waktu itu harganya sepuluhribuan tiga–, kelihatan. Cengar-cengir –saya kira berhasil!–, ternyata dengan santunnya ia malah membereskan kemeja saya dari belakang. Ia rapikan lipatannya sambil berkata, “bel, celana dalammu ketok iki loh!” senyumnya teramat cemerlang, ikhlas keluar dari hati. Dan hati sayapun menangis berdarah, darah!.

Sejak kejadian itu saya mulai berfikir: banyak wanita-wanita yang berbusana minimalis tetapi hatinya baik. Lantas mengapa saya tidak mengingatkannya dengan baik? Bukankah saya sadar karena diingatkan dengan santun?

Waktu berlomba dengan umur. Bukan sekedar menundukkan wajah, sekarang saya sudah mampu menundukan fantasi dan hati, ketika berhadapan dengan seorang wanita yang tak menutup sex appealnya. Bersukur, saya telah mengalihkan naluri seks, dengan mengalihkan naluri itu kepada dunia pikiran. Saya mulai menyelami buku-buku, dan belajar dari satu diskusi ke diskusi.

Seperti halnya diskusi yang saya ungkap di atas, saya senantiasa mengagumi kekuatan logika dan cara pandang psikologi teman saya yang doyan banana split itu tadi. Setiap ada teman-teman wanita yang belum belajar menutup aurat maka saya pertemukan mereka dengan dia yang saat ini entah ada dimana. Biasanya Setelah bertemu dengannya, mereka mulai merasa tidak nyaman dengan pakaian yang dikenakannya.

Ada sebuah kisah teman saya, yang hingga saat ini selalu saya jadikan senjata untuk menyantuni kesadaran wanita muslim yang belum mau belajar menutup auratnya. Beberapa waktu lalu, di dalam sebuah bus jurusan Ponorogo-Surabaya, seorang wanita duduk di sampingnya. Setelah lama memperbincangkan segala macam hal, teman saya mendapat celah untuk bertukar informasi mengenai “sensitifitas” yang dihindari wanita remaja.

“Dinda, kamu merasa nyaman nggak, kalau tubuh Dinda dilihat lelaki dengan tatap kebinatangan, bukan malah dilihat dengan tatap kekaguman?”

“Ya nggak lah! Siapa sih yang merasa nyaman ditatap dengan maksud pelecehan?! Terus terang, Dinda juga merasa takut kalau Dinda jalan-jalan ke dekat pasar, sebab tukang-tukang jualan sering ngeganggu Dinda dengan siulan, dengan ucapan dan tatapan mereka”.

“Kalau di Mall atau di kampus kamu ngerasa di telanjangi dengan tatapan nggak?”

“Dinda ngerasa iya. Soalnya yang namanya laki-laki hampir sama aja sih,” sejenak tertawa “kalau dikampus dan di Mall sih, sedikit aman!, soalnya orang-orang yang berpendidikan pandai menyebunyikan perasaaan. Tapi kalau mau jujur, aku masih ngerasa nggak nyaman juga”.

“Eh Din, kenapa nggak nutup aurat aja sekalian, maksudnya, menggunakan jilbab?”

“Ha…ha…ha pengeennya sih nutup aurat, soalnya Dinda juga sering dijewer kalau pakai pakaian seperti ini. Masalahnya Dinda belum dapet hidayah!.”

“Hm…hidayah bukan sesuatu yang merasuk ke dalam tubuh dan jiwa secara tiba-tiba, lho!. Hidayah bukan pula sesuatu yang datang seperti halnya ketika seorang sufi trance. Hidayah itu adalah petunjuk, dan petunjuk itu telah ada. Dinda baca Qur`an?”

“Ya!”

“Qur`an itu petunjuk! Dinda melihat alam semesta dan merasakan kebesarannya?”

“Ya!”

“Alam semesta pun petunjuk! Dinda memiliki akal untuk melakukan kontemplasi?”

“Tentu!”

“Dan akal pun adalah petunjuk! Bagaimana mungkin Dinda mengatakan belum mendapat hidayah atau petunjuk sementara petunjuk itu telah berpijar-pijar, mengobori diri Dinda? Bagaimana mungkin Dinda mengatakan belum mendapat petunjuk sementara Dinda memiliki kitab yang mulia (Qur`an), Dinda melihat petunjuk berupa alam semesta, Dinda memiliki akal untuk memikirkan dan merenungkan perintah Alloh yang tertera di dalam Quran,” menghela nafas “Dinda… petunjuk itu sudah nyata dihadapan Dinda. Tinggal Dinda memilih: meniti jalan yang telah disinari petunjuk Ilahiah atau jalan yang tidak disinari. Pilihan ada di Dinda!”

Mata Dinda meretup, kinerja kimiawi syaraf-syaraf mata menggumpalkan air bening, yang kemudian menggulir dalam bentuk kristal.

“Tahukah kamu tentang bidadari Dinda?”

Terisak

“Bidadari adalah mahluk mulia yang dikatakan kisah-kisah, bahwa seluruh manusia akan terhenyak ketika ia menampakkan sekelumit wajahnya dari balik awan. Tetapi pada suatu ketika, ketika masa telah berhenti dan manusia sempurna di pindahkan ke surga, Dinda berjalan-jalan di sebuah pelataran. Di sana rerumputan yang lembut serasa bantal, Dinda jejakan. Penglihatan Dinda dimuati pemandangan yang menyilaukan namun nyaman, Dinda menangkap kupu-kupu warna pelangi menggunakan telapak tangan. Dinda menangkap geletaran-geletaran air terjun berair anggur, dan dari celah-celah batu permata yang menyangganya, madu dan susu murni mengalir perlahan. Air terjun menguapkan kabut. Kabut segera turun ditelan permukaan air. Dinda mendengarkan gemerincing gelang yang terbuat dari emas yang –gemerincingnya— muncul dari gerakan gemulai 40 bidadari. Dinda terhenyak oleh kecantikan mereka, sebuah ranting berderak, ke 40 bidadari itu terkejut. Mereka melihat ke arah Dinda. Dalam ambang sepersekian detik –setelah melihat wajah Dinda– mereka segera menundukan wajahnya. Rona raut wajah mereka bersemu merah. Mereka malu, seperti halnya seorang kekasih yang diluapi kebahagiaan cinta. Dinda menghampiri salah satu di antara mereka, kemudian bertanya “Mengapa kalian menudukkan wajah kalian yang cantik? Mengapa kalian menundukan wajah –yang seandainya– kalian tampakan ke bumi, maka seluruh penghuni bumi akan terhenyak?”. Seorang bidadari tercantik, menjawab pertanyaan –masih dengan ketertundukan yang sama– “Kami menunduk sebab wajah ananda lebih cantik dari kami. Sebab kecantikan yang keluar dari wajahmu, merupakan kecantikan yang didapat dari kepatuhan terhadap perintah-Nya di dunia! Sebab, kecantikan yang memancar di wajahmu itu, tumbuh dan memekar, dari keikhlasan hati seorang hamba yang mulia!”. Dan dari pipi satu mahluk Alloh itu, bermekaran warna merah yang berpendar. Ya! Warna merah yang mengalahkan lukisan kirmizi pada pipi ke-40 bidadari yang mulia.

Dengan isak keharuan seorang wanita, kisah itupun berakhir. Dan teman saya-pun melangkahkan kaki dari undakan bus, masih dengan perasaan yang sama sebelum bertemu wanita bernama Dinda. Tak ada gelora kemenangan di dalam hatinya. Sewajarnya, ia hanya berlalu. Melayang begitu saja, diantara crowd kehidupan manusia, yang menyesakan jiwa.
Ahh, semoga Ponorogoku juga mempunyai banyak wanita-wanita seperti temanku yg doyan menyedot banana split tadi. Dan wanita pemilik pipi merah yang berpendar mengalahkan lukisan kirmizi juga banyak terlahir dari kota ini. ?

#openmind

5 Replies to “Ponorogo dan Lukisan Kirmizi”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *